The way i choose.

Monday, 7 August 2017

sampai bila..?

cukup serabut cukup penat dgn semua ni.puas aku bertahan tp ianya tetap sama.adakah kekal tanpa sebarang perubahan..?aku simpan pendam mengalah krn sayang.tp aku terima sebaliknya.x nmpak langsung perasaan syg ak terima, yg kelihatan hanya kehendak nafsu.ego bangga diri merasa tinggi diri dll.setiap perbincangan x pernah menjadi, apa yg kluar dr mulut smua ditolak mentah2,
x pernah nak tafsir diri, berlagak seolah2 smuanya betul sedang terang2 seolah2 menegakkan benang yg basah.perlu ke aku mngalah awal, undur diri dr smua ni...?perlu ke aku sia2 kan pengorbanan selama ni..?perlu ke aku tglkan ap yg telah aku bina...?sampai bila perlu aku menahan sakit hati ni..?
hampir setiap hari hati aku x pernah tenang..smpai bukan salah aku tp aku yg terpaksa terima padah.
penat lelah aku selama ni mcm x pernah dihargai.x pernah dipandang.seolah2 aku hanya bertepuk sebelah tgn.kemana harus aku luahkan rasa hati ni kalau bkn disini.dah xde siapa sudi dgr walau sudah berkeluarga.ikotkan ada byk lg aku nk luahkan, tp makin byk masa aku trbuang, keliru sakit kepala sakit hati sakit jiwa aku dgn smua ni.smpai bile perlu mcm ni..?smpai bile..

Thursday, 27 April 2017

perkahwinan ku

akhirnya tamat sudah zaman bujang aku.setelah sekian lama mencari insan bergelar isteri.
perkenalan yg singkat berakhir dgn perkahwinan.
kebahagian di alam perkahwinan dlm bersama mengharungi susah dn senang.walau x sekaya org lain tp ckup bg aku.syukur aku kpd allah swt menamatkan zaman bujang aku.

selama 7 bulan perkahwinan mcm2 aku hadapi.susah senang gelak tangis.kadang2 risau ianya hanya sementara.ku buang ego amarah dendam demi seorg isteri.cukup syukur walau x ckup smpurna.akhirat smuanya akan sempurna.
segala sikap baik buruk ak terima dgn harapan ad perubahan.perkahwinan yg baru bermula.hanya akal mampu mngatasi segalanya.jika syg berubahlah dia.demi hubungan anak2 dan masa depan bersama.jika masih ditakuk lama.hanya tuhan penentu segalanya.

aku mengharapkan segalanya akan kekal ke akhir hayat.bukan terputus ditgh jalan.demi mencari kebahagiaan.perlulah membuang sikap negatif dlm diri.sperti ego salah sangka buruk sangka amarah dn sebgainya.berbaik sangka,bersenda gurau,saling menghormati dan memahami keadaan setiap pasangan.memang sukar untuk berubah.tp jika niat hati ikhlas jujur dlm perkahwinan maka berubahlah seseorg itu sebgai tanda kasih sayang.dr situ trbukti keikhlasan dlm diri.

kadang2 kita minta perkara remeh.tp x tertunai dn itu bknlah pengakhir kebahagiaan.cuma perlu diberi peluang untuk bernafas sementara menunaikan.setiap insan belum sempurna.
disini perlu ada sikap toleransi dn bertolak ansur.bkn memaksa.semua makhluk x suka paksaan.bkn manusia sje malah haiwan pn akan memberontak jika kerap dipaksa.

jd, hiasilah diri demi masa depan yg cerah.apatah lg dengan suami isteri.
hias dgn sikap2 mulia, walau tidak sebaik nabi/rasul.demi kasih syg kite mampu berubah.jika masih kekal dr situ diri sndiri menampakkan yg kita tidak jujur dlm kasih syg.tp hanya memaksa diri untuk mnyayangi.
salam..